Wanita Nelayan dan Digitalisasi

pada hari Jumat, 24 Februari 2023
oleh Jeni Tamu Apu
  

Apakah pernah terpikir bahwa nelayan itu hanya bisa dilakukan oleh laki-laki? Atau pernah terlintas bahwa ada juga wanita yang menjadi nelayan? Saya Jeni Tamu Apu salah satu mahasiswa yang kuliah di salah satu kampus di Yogyakarta bersama teman-teman mahasiswa lainnya mengikuti eksposur yang difasilitasi oleh Lembaga Stube HEMAT Yogyakarta di pelabuhan Sadeng Gunungkidul Yogyakarta (04/02/2023).

 

 

Dalam kegiatan eksposur dan proses diskusikami dibagi menjadi beberapa kelompok untuk melihat kegiatan masyarakat di sana, saya mendapat bagian untuk berdiskusi dengan istri nelayan yang bernama Rustini. Rustini mengikuti jejak suaminya menjadi nelayan, nelayan yang dimaksud di sini yaitu mengambil ikan dari nelayan kemudian mengolah kembali. Selama ini biasanya hasil tangkapan ikan hanya dijual mentah di pasar atau dikonsumsi sendiri, padahal sebenarnya ikan itu bisa diolah dengan berbagai macam bentuk bekerjasama dengan ibu-ibu yang bekerja di rumah. Rustini memiliki peranan dalam pembuatan aneka produk olahan hasil perikanan, seperti baksonugget, tahu, abon, dan otak-otak. Dalam satu bulan, kelompok ibu-ibu ini membuat olahan tiga kali, masing-masing olahan sebanyak sepuluh kilogram. Pendapatan atau keuntungan yang diperoleh tidak menentu, karena proses penjualannya hanya di sekitar tempat tinggal mereka. Dalam proses diskusi kami bertanya kenapa ibu-ibu tersebut tidak memanfaatkan media sosial yang adaRustini mengatakan bahwa mereka minim pengetahuan tentang media sosial, serta jaringan kurang bagus atau susah sinyal. Hal inilah yang membuat mereka tidak bisa memanfaatkan media sosial dengan optimal.

 

 

Melalui eksposur ini saya melihat bagaimana penting peran perempuan dalam pengembangan produk turunan hasil tangkapan laut, serta kendala yang dialami oleh isteri-isteri nelayan. Kehadiran pemerintah sangat perlu untuk melihat bagaimana peran media sosial untuk membantu proses pemasaran, menyiapkan jejaring SDM yang dapat membantu, serta memperlancar proses pemasaran untuk meningkatkan perekonomian nelayan yang ada di Sadeng. Media berbasis teknologi informasi akan mendukung para nelayan terlebih untuk mengikuti perkembangan dunia kelautan, update informasi cuaca dan gelombang laut, juga bagaimana menjaga kelestarian laut dan sekitarnya. ***

 


  Bagikan artikel ini

Berita Web

 2024 (12)
 2023 (38)
 2022 (41)
 2021 (42)
 2020 (49)
 2019 (37)
 2018 (44)
 2017 (48)
 2016 (53)
 2015 (36)
 2014 (47)
 2013 (41)
 2012 (17)
 2011 (15)
 2010 (31)
 2009 (56)
 2008 (32)

Total: 639

Kategori

Semua  

Youtube Channel

Official Facebook