Kanatang, Menunggu Kiprahmu

pada hari Jumat, 17 Maret 2023
oleh Mensiana P. Baya

Bersama berpikir untuk daerah

 

        

 

 

Keberhasilan merupakan impian semua orang, namun untuk mencapainya bukan hal mudah karena perlu perjuangan dan ketekunan, terlebih jika ingin berhasil di usia muda. Anak muda harus berperan dalam pengembangan ekonomi karena mereka memiliki keunggulan dalam energi, penguasaan teknologi, dan ide-ide kreatif yang bisa dikolaborasikan. Anak muda berusaha mengembangkan diri bahkan sampai pergi ke luar daerah, seperti anak muda dari kecamatan Kanatang, Sumba Timur yang studi ke Yogyakarta. Mereka punya wadah anak muda bernama Kanatang La Jogjakarta, organisasi kekeluargaan bentukan anak muda dari Kanatang yang peduli pada pengembangan anak muda dari Kanatang yang studi di Yogyakarta.

 

 

Salah satu cara untuk mendukung pengembangan diri mahasiswa adalah dengan memperkuat jejaring dengan organisasi yang memiliki perhatian pada pengembangan sumber daya manusia, salah satunya adalah Stube HEMAT Yogyakarta. Stube HEMAT merupakan lembaga yang memfasilitasi mahasiswa menjadi pribadi berkualitas dengan membuat pelatihan-pelatihan. Bersama Trustha Rembaka, S.Th, koordinator Stube HEMAT di Yogyakarta, beberapa mahasiswa dari kecamatan Kanatang, Sumba Timur yang sedang studi di berbagai kampus dan jurusan di Yogyakarta, bertemu dan berpikir bersama tentang sumber daya anak muda di Gandroeng Kopi (16/03/2023). Menjadi anak muda yang berkualitas perlu belajar untuk memperlengkapi diri, dan di Stube HEMAT mahasiswa dapat belajar dan berlatih public speaking, menulis, teknologi digital, analisis sosial, wirausaha sosial dan memanfaatkan potensi lokal menjadi produk yang berkualitas melalui diskusi, pelatihan dan kunjungan langsung ke lapangan.

 

 

 

 

Trustha memandu peserta memetakan potensi apa saja yang bisa dikembangkan di Kanatang, dan mengidentifikasi apa yang bisa dilakukan untuk memaksimalkan potensi desa mereka. Masing-masing yang hadir menceritakan keadaan desa dan dari sinilah bisa diketahui sejauh mana pengenalan daerah untuk bisa melihat apa yang bisa dilakukan. Di sini terungkap bahwa mereka berasal dari dua desa, Hambapraing dan Mondu, yang keduanya memiliki beragam destinasi alam yang menarik untuk dikunjungi. Dari wisata pantai dan rumah tradisional tenun ikat, dari laut menghasilkan rumput laut dan ikan, sedangkan dari pertanian menghasilkan jambu mete dan kacang tanah, sementara hasil ternak berupa kuda, kambing, ayam dan babi. Dalam rangka pengembangan Kanatang, maka mahasiswa bisa berkolaborasi dengan kelompok petani, komunitas seni budaya, karang taruna, kelompok perempuan dan komunitas yang ada.

 

 

Dengan menemukan potensi lokal yang ada mahasiswa bisa melihat peluang baru berupa pengolahan kacang tanah yang tidak dijual mentah tetapi menjadi produk siap makan, kacang mete kupas sebagai ganti  kacang mete kulit, buah jambu mete menjadi sirup buah, dll. Dari ternak seperti babi bisa diolah menjadi produk siap makan seperti sei babi, babi bakar dan abon babi bahkan membuka warung khas masakan babiPotensi pantai bisa dimanfaatkan untuk promosi wisata pantai ‘sun rise’ dan ‘sun set’ lengkap dengan gazebo-gazebo.

Para mahasiwa cukup antusias mengeluarkan ide mereka tentang Kanatang dan Sumba. Bersama Stube HEMAT mereka bisa belajar dan mendapat dukungan untuk mengembangkan diri di Yogyakarta untuk siap kembali mengembangkan kampung halaman. Anak muda Kanatang, bisa! ***

 


  Bagikan artikel ini

Berita Web

 2024 (9)
 2023 (38)
 2022 (41)
 2021 (42)
 2020 (49)
 2019 (37)
 2018 (44)
 2017 (48)
 2016 (53)
 2015 (36)
 2014 (47)
 2013 (41)
 2012 (17)
 2011 (15)
 2010 (31)
 2009 (56)
 2008 (32)

Total: 636

Kategori

Semua  

Youtube Channel

Official Facebook