Online Training: Berkomunikasi Menyatukan Ide   Pendampingan Pelatihan Communication Skills (2)  

pada hari Selasa, 2 Juni 2020
oleh adminstube
Online training memberi tantangan tersendiri. Saat berkomunikasi dengan peserta jarak jauh yang berbeda zona waktu dan latar belakang budaya, berulang kali harus mengatakan hal yang sama, karena jaringan tersendat, hidup-mati, dan mengulang untuk memastikan apakah maksud yang disampaikan sudah pas. Ditambah lagi menyatukan ide untuk dilahirkan dalam satu produk video, benar-benar menguras ide-ide kreatif yang dimiliki. Rata-rata peserta masih pemula dan belum memiliki pengalaman memproduksi video.

 

 

 

Wilton Paskalis. Hal utama dalam Communication Skills adalah berbicara di depan umum dan ini menjadi tolok ukur yang harus dicapai seseorang dalam pelatihan ini. Saya menemukan karakter bicara peserta yang berbeda-beda dan unik. Ini menujukkan kekhasan yang menggambarkan asal-usul peserta dari beragam daerah di Indonesia, jadi penyesuaian diri mutlak harus dilakukan oleh pendamping maupun peserta, kemudian saling mengisi dan membangun keterhubungan sehingga pelatihan dapat berjalan dengan baik. Saya merasa senang ketika menemukan tips berkomunikasi yang baik dan bahkan nilai-nilai tanggung jawab, kerjasama, disiplin, profesional dan kesabaran. Saya percaya ini semua bukan suatu kebetulan tetapi bagian dari roda kehidupan.

 



 

Thomas Yulianto. Saya bersyukur bisa menjadi berkat bagi peserta pelatihan Communication Skills Stube-HEMAT Yogyakarta, sehingga mereka yang awalnya masih takut dalam berkomunikasi bisa mengalahkan rasa takutnya, bahkan percaya diri untuk berkomunikasi. Masing-masing peserta memiliki pengalaman pribadi dan saya belajar hal yang baik dari pengalaman mereka dengan beragam latar belakang dari Aceh sampai Kupang. Harus diakui bahwa ada peserta yang kurang antusias mengikuti tahapan pelatihan karena berbagai alasan dan peserta sulit dihubungi karena jaringan komunikasi yang tidak stabil, kegiatan kampus dan lainnya. Saya belajar banyak hal, antara lain sabar mendampingi peserta dengan beragam karakter orang, tetap produktif di tengah Pandemi Covid-19. Intinya, dengan belajar di mana pun, kapan pun dan kepada siapa pun, maka kita akan berhasil dan menjadi orang yang berdampak positif.

 



 

Erik Poae. Hal pertama yang saya pikirkan saat mendampingi peserta pelatihan Communication Skills adalah tantangan untuk lebih percaya diri dibandingkan peserta. Memang saya pernah mengikuti pelatihan dengan topik yang sama beberapa tahun lalu tetapi sebagai peserta secara langsung, bukan online. Dengan bekal pengalaman ini saya lebih mantap menjadi pendamping. Setiap tahapan berlangsung 6-8 hari, berinteraksi bersama mahasiswa dari berbagai daerah di Indoensia dengan beragam karakternya. Proses ini juga membentuk saya menjadi trainer yang baik dengan belajar menyesuaikan diri dalam segala kondisi yang ada. Terkadang rasa tidak percaya diri muncul karena saya berpikir mereka memiliki kepandaian lebih. Selama proses berjalan, saya senang karena terbukti apa yang saya pelajari menjadi hal baru bagi mereka. Ini membuat saya makin mengerti bahwa kita tidak boleh takut mencoba hal-hal baru terutama untuk mengasah soft-skills dan hard-skills kita.

 


Pengalaman-pengalaman ini menjadi pembelajaran bersama, apakah sebagai pendamping maupun peserta. Dengan tekad untuk melakukan yang terbaik di setiap kesempatan yang ada tentu menghasilkan pengaruh positif demi peningkatan kualitas sumber daya manusia. (TRU).


  Bagikan artikel ini

Berita Web

 2021 (24)
 2020 (48)
 2019 (37)
 2018 (44)
 2017 (48)
 2016 (53)
 2015 (36)
 2014 (47)
 2013 (41)
 2012 (17)
 2011 (15)
 2010 (31)
 2009 (56)
 2008 (32)

Total: 529

Kategori

Semua  

Youtube Channel

Official Facebook